VIRAL! Guru Lumpuh Usai Divaksin Covid-19, Dinkes dan Kepala Sekolah Beri Penjelasan Tak Disangka Ternyata -->

VIRAL! Guru Lumpuh Usai Divaksin Covid-19, Dinkes dan Kepala Sekolah Beri Penjelasan Tak Disangka Ternyata

Rabu, 17 Maret 2021

Gambar Ilustrasi

Opinirakyat.com - Pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Garut memastikan jika guru di wilayah Kecamatan Leles yang dikabarkan mengalami kelumpuhan, bukan disebabkan efek vaksinasi yang telah dijalaninya.


Kepastian jika guru yang diketahui berinisial E tersebut bukan sakit karena efek vaksinasi Covid-19, diungkapkan Sekretaris Dinkes Garut, Leli Yuliani.


Menurutnya, sebelumnya E memang telah menjalani vaksinasi tapi setelah dilakukan penelusuran, sakit yang dialaminya saat ini tidak ada kaitan dengan vaksinasi yang dijalaninya.


Leli menerangkan, E menjalani vaksinasi pada Rabu 10 Maret 2021 di Kecamatan Leles. Setelan itu dia masih bisa beraktivitas dengan normal dan pada hari Sabtu 13 Maret 2021 ia baru merasakan lemas.


"Kita pastikan jika sakit yang dialami E saat ini bukan karena vaksinasi yang telah dijalaninya. Dua hari setelah menjalani vaksinasi, ia masih bisa beraktivitas dengan normal," ujar Leli, Selasa 16 Maret 2021.


Selain itu, Leli juga menyebutkan jika E ini bukan mengalami kelumpuhan akan tetapi hanya lemas. E juga diketahui bukan kali ini saja mengalami hal tersebut akan tetapi sebelum menjalani vaksinasi juga sempat beberapa kali menjalani perawatan di puskesmas.


"Hasil penelusuran yang kita lakukan juga menyatakan jika sebelum menjalani vaksinasi, E sudah beberapa kali mengalami lemas seperti yang saat ini dirasakannya. 


Jadi tidak benar kalau disebutkan E lemas setelah menjalani vaksinasi," katanya.


Terkait kondisi E saat ini, ditandaskan Leli jika ia masih menjalani perawatan di RSUD dr Slamet Garut.


Namun demikian, kondisi kesehatannya sudah semakin membaik dan tim dokter yang menanganinya masih menunggu hasil pemeriksaan lengkapnya.


Sebelumnya diberitakan jika seorang guru di sebuah SMP di kawasan Kecamatan Leles mengalami kelumpuhan setelah menjalani vaksinasi Covid-19.


Tak lama setelah mendapatkan vaksin, guru tersebut langsung merasakan pusing yang kemudian diikuti tak bisa berjalan serta tangannya pun tak bisa digerakan.


Kabar adanya guru yang mengalami kelumpuhan akibat vaksinasi ini dengan cepat menyebar apalagi setelah informasinya menyebar di media sosial. Hal itu pun kemudian menjadi perbincangan hangat di masyarakat bahkan tak sedikit masyarakat yang kembali membagikan informasi yang didapatkannya melalui pesan whatsapp.







Berikut di antaranya informasi yang beredar di media sosial whatsapp terkait adanya seorang guru yang sakit setelah menjalani vaksinasi Covid-19.


'Assalamualaikum, kabar pahit. minta doanya buat Wakil Ketua DPC Leles, sekarang sedang sakit. Sakit karena waktu vaksinasi dia sudah ngasih tahu punya penyakit bawaan dengan memperlihatkan rontgen, obatnya. Tapi, kata dokter tidak apa-apa. Setelah 3 jam divaksin pusing, kaki tidak bisa jalan dan tangan tidak bisa gerak (lumpuh). Mohon doanya'.***


sumber; pikiran-rakyat.com


Demikian info yang dapat kami sampaikan.